Nampaknya usahawan dan pengacara popular, Neelofa sangat sibuk dengan aktivitinya di luar negara. Lebih mengagumkann, dia kelihatan mewah dengan memilih pesawat kelas pertama untuk perjalanan berjam-jam ke destinasi yang dituju.

Baru-baru ini, Neelofa telah berkongsi beberapa buah video dalam perjalanan baliknya ke Malaysia dari Eropah dengan menaiki pesawat dari syarikat penerbangan Emirates. Apa yang menariknya, pesawat ini menyediakan fasiliti luar biasa yang jarang kita jumpa.

Mandian Shower Dalam Pesawat

Boleh mandi dalam pesawat? Ya! Itulah yang ditawarkan oleh Emirates. Menyedari perjalanan jauh yang sangat memenatkan, Emirates memperkenalkan layanan bilik mandi lengkap dengan sebuah mandian ‘shower’ pertama di dunia.

BACA  Gambar Seksi Ameera Khan di Milan, Italy! Neelofa Kena Kecam

Namun, tidak semua pesawat milik penerbangan ini menyediakan layanan tersebut, hanya penumpang kelas pertama di pesawat Airbus A380 yang dinaiki oleh Neelofa boleh menikmati bilik mandi shower ini.

Namun, para penumpang tidak boleh sembarangan dalam menggunakan fasiliti ini, masing-masing hanya diberi masa lima minit saja untuk menikmati pancuran air dari bawah shower. Hal ini disebabkan karena pihak Emirates hanya membawa muatan air secukupnya untuk 14 penumpang di kelas pertama.

Dengan menambahkan fasiliti shower, maka beban yang dibawa oleh Airbus A380 Emirates ini akan meningkat sekitar setengah ton atau bertambah 25& dari beban keseluruhan.

Kos Mencecah RM 40,000 Untuk Penerbangan Pergi Balik

Tentu saja, anda akan dikenakan kos tambahan untuk menikmati fasiliti ini. Harga tiket sehala yang dianggarkan kepada para penumpang dari Dubai menuju ke London saja dah mencecah puluhan ribu ringgit. Mahal kan? Namun, harga tersebut sesuai sangatlah dengan fasiliti yang akan anda nikmati.

BACA  Hans Isaac Akui Tak Sengaja Duduk Semeja Dengan Neelofa
Artikel Sebelumnya1 Juta Tontonan! Siti Nurhaliza Terharu Anta Permana Diterima Baik Peminat
Artikel Seterusnya5 Skandal Seks Artis Bollywood Yang Menggemparkan Industri
Suka menulis untuk dikongsi bukannya dikecam.